Daftar Kliping

Jokowi Mengakui Adanya Pelanggaran HAM Berat

Presiden Joko Widodo mengakui adanya pelanggaran hak asasi manusia berat pada masa lampau. Ia mengatakan pemerintah berupaya agar pelanggaran HAM berat tak terjadi lagi pada masa mendatang... 

TEMPO,_16_Januari_2021,_hal_23.pdf16 January 2023

Eskalasi Kekerasan Tuntut Langkah Human

Komnas HAM mendorong Kapolda Papua dan Pangdam XVII/Cenderawasih agar menciptakan situasi kondusif dengan melibatkan tokoh-tokoh setempat.

Media_Indonesia,_13_Januari_2023.pdf13 January 2023

Hilang Gizi Bayi Pengungsi

Konflik di Papua menimbulkan gelombang pengungsian nyaris tanpa henti. Sejumlah anak meninggal karena gizi buruk. Masih banyak pengungsi tinggal di hutan dan kamp. Tak berani kembali ke kampung karena takut pada tentara.

TEMPO,_8_Januari_2023_p_24-29.pdf8 January 2023

Jeda Kemanusiaan di Gurun Pasir

Jeda kemanusiaan di Papua tak kunjung berjalan. Komnas HAM belum menindaklanjuti, pemerintah tak membentuk tim pelaksana.

TEMPO,_8_Januari_2023_p_30-31.pdf8 January 2023

Tsunami Pembawa Damai

Seperti di Aceh, jeda kemanusiaan di Papua diperkirakan sulit berjalan. Pihak yang berkonflik harus membuka ruang dialog.

TEMPO,_8_Januari_2023_p_32-33.pdf8 January 2023

Tragedi Kanjuruhan: Komnas HAM temukan 'pelanggaran pidana' - 'Harus ada…

Komnas HAM menetapkan tragedi Kanjuruhan sebagai peristiwa pelanggaran hak asasi manusia (HAM). Dikatakan, penggunaan gas air mata “secara berlebihan” menjadi satu dari tujuh pelanggaran HAM yang terjadi.

Sumber :

https://www.bbc.com/indonesia/articles/c98w3yyd3pdo

Tragedi_Kanjuruhan_Komnas_HAM_temukan_pelanggaran_pidana_-_Harus_ada_pertanggungjawaban_hukum_terhadap_meninggalnya_135_orang_-_BBC_News_Indonesia.pdf2 November 2022

Ini 7 Pelanggaran HAM dalam Tragedi Kanjuruhan Menurut Komnas HAM

Komisioner Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), Muhammad Choirul Anam, menyatakan mereka menemukan tujuh pelanggaran yang terjadi pada Tragedi Kanjuruhan. Temuan itu merupakan bagian dari hasil investigasi Komnas HAM terhadap tragedi sepak bola berdarah yang terjadi pasca laga Arema FC vs Persebaya Surabaya pada 1 Oktober lalu....

Sumber:

https://nasional.tempo.co/read/1652426/ini-7-pelanggaran-ham-dalam-tragedi-kanjuruhan-menurut-komnas...

Ini_7_Pelanggaran_HAM_dalam_Tragedi_Kanjuruhan_Menurut_Komnas_HAM_-_Nasional_Tempo_co.pdf2 November 2022

Tragedi Mei, antara Korsel dan Indonesia

Indonesia dan Korea Selatan sama-sama menorehkan sejarah kelam saat rezim otoriter berkuasa. Hanya bedanya, desaakan politik Korea diperkuat dengan kemampuan politik, bisa menuntaskan kasus-kasus pelanggaran hak asasi manusia semasa rezim itu berkuasa.

TR_Mei.jpg29 May 2022

Komnas HAM Sebut Ada Tindakan Kekerasan oleh Polda Jateng soal…

Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) merilis hasil temuannya terhadap dugaan pelanggaran yang terjadi saat pengukuran tanah dan rencana pembangunan bendungan dengan melakukan penambangan batu andesit di Desa Wadas, Jawa Tengah. Hasilnya, Komnas HAM menemukan adanya tindak pengerahan aparat berlebih oleh Polda Jawa Tengah saat insiden 8 Februari 2022.

"Berdasarkan temuan faktual, analisa peristiwa dan analisa hak asasi manusia, dapat disimpulkan bahwa pada 8 Februari 2022 benar terjadi tindakan penggunaan kekuatan secara berlebihan/excessive use of force oleh Polda Jawa Tengah yang ditandai dengan pengerahan personil dalam jumlah besar dan adanya tindakan kekerasan dalam proses penangkapan," tulis Komnas HAM dalam keterangan tertulis diterima, Kamis (24/2/2022).

Selain itu, Komnas HAM juga menyatakan sebelum peristiwa kekerasan tanggal 8 Februari 2022 terdapat pengabaian hak FPIC (Free and Prior Informed Consent) bahwa masyarakat memiliki hak untuk memberikan atau tidak memberikan persetujuan mereka atas setiap proyek quarry batuan andesit, yang berpotensi menimbulkan dampak terhadap lahan, mata pencaharian, dan lingkungan mereka."Minimnya sosialiasi informasi akurat dari Pemerintah dan Pemrakarsa pembangunan Bendungan Bener tentang rencana proyek, dampak dan tidak adanya partisipasi menyeluruh masyarakat menjadi pemicu ketegangan antar warga maupun warga dengan pemerintah," demikian Komnas HAM.Lembaga tersebut menilai, kondisi masyarakat Wadas saat ini mengalami kerenggangan dalam relasi sosial. Sehingga warga tenah terbagi atas dua kelompok yakni warga yang mendukung penambangan quarry dan sebaliknya warga menolak penambangan quarry."Sikap penolakan warga atas penambangan quarry harusnya tetap dihargai dan tidak disikapi aparat Kepolisian secara berlebihan dan ada pelanggaran atas hak memperoleh keadilan dan hak atas rasa aman masyarakat. Terhadap sejumlah warga yang menolak, terjadi tindakan penangkapan disertai kekerasan yang dilakukan oleh aparat Kepolisian dalam tugas pengamanan pengukuran tanah pada 8 Februari 2022 di Wadas," jelas Komnas HAM.

Sumber:

https://www.liputan6.com/news/read/4896365/komnas-ham-sebut-ada-tindakan-kekerasan-oleh-polda-jateng...

027077600_1644367830-desa_wadas.jpg24 February 2022

Pembangunan Waduk di Purworejo - Temuan Komnas HAM: Kekerasan di…

Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) memaparkan sejumlah temuan terkait adanya dugaan tindak kekerasan di Desa Wadas, Purworejo, Jawa Tengah, saat melakukan pengamanan pengukuran lahan untuk tambang batu andesit. Dari keterangan itu diperoleh lewat saksi dan video yang diperoleh Komnas HAM, terdapat kekerasan yang diduga dilakukan aparat kepolisian pada Selasa (8/2/2022) terhadap warga Wadas yang menolak quarry. Komisioner Komnas HAM M Choirul Anam mengatakan, mayoritas tindakan kekerasan terhadap warga itu dilakukan oleh aparat berpakaian preman. "Dari identifikasi pelaku, tindakan kekerasan tersebut mayoritas dilakukan oleh petugas berbaju sipil/preman pada saat proses penangkapan," kata Anam dalam jumpa pers Hasil Pemantauan Komnas HAM RI Peristiwa Wadas 8 Februari 2022 secara daring, Kamis (24/2/2022). Akibat dari tindakan kekerasan tersebut, ungkap Anam, sejumlah warga mengalami luka pada bagian kening, lutut dan betis kaki, serta sakit pada beberapa bagian tubuh lainnya, tetapi tidak ada korban yang dirawat di rumah sakit. Berdasarkan temuan Komnas HAM, lanjut Anam, terdapat 67 orang warga yang ditangkap dan dibawa ke Polres Purworejo pada 8 Februari 2022, dan baru dikembalikan ke rumah pada 9 Februari 2022.

Diketahui, para warga yang menolak penambangan batu andesit di Desa Wadas khawatir akan terjadinya kerusakan lingkungan dengan matinya sejumlah mata air. Padahal mata air itu menjadi sumber kehidupan warga baik untuk kebutuhan rumah tangga maupun pengairan lahan pertanian dan perkebunan sebagai sumber mata pencaharian utama warga Desa Wadas. Di sisi lain, penambangan di Desa Wadas akan digunakan untuk memasok bahan material pembangunan Bendungan Bener. Pembangunan Bendungan Bener merupakan salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) pemerintahan Joko Widodo. Pemerintah mengklaim Bendungan Bener akan menjadi bendungan tertinggi di Indonesia yang dibangun dengan dana investasi senilai Rp2,06 triliun.

Sumber:

https://www.tribunnews.com/nasional/2022/02/24/temuan-komnas-ham-kekerasan-di-wadas-dilakukan-aparat...

desa-wadas1.jpg24 February 2022